Skip to content
Site Tools
Narrow screen resolution Wide screen resolution Auto adjust screen size Increase font size Decrease font size Default font size default color blue color green color
You are here: Home arrow Indonesia arrow Sumatera arrow Oleh-oleh Dari Jambi
Oleh-oleh Dari Jambi PDF Cetak E-mail
(4 votes)
Seorang teman baru saja menutup telpon, dia minta dibawakan oleh oleh dari Jambi. Sejenak terdiam, mau dibawakan apa kawan satu ini? Di Jambi agak sulit mencari oleh oleh sesuai selera teman itu. Ada pasar keramik didekat pasar tua terbesar di Jambi, pasar Angsoduo, tapi jelas dia tidak akan suka benda pecah belah. Keramik yang didatangkan dari Batam ini lebih disukai oleh para ibu rumahtangga untuk menghiasi rumahnya (saya juga malas berat-berat disuruh membawa barang pecah belah hingga kedalam kabin pesawat). Mencari makanan khas Jambi pun tak ada. Berbeda dengan Medan yang terkenal dengan “teri Medan” atau “Bika Ambon”nya, disini amat sulit mencari pangan khas asli Jambi. Tidak ada brosur wisata yang menyebutkan keterangan dimana tempat yang paling bagus membeli oleh oleh di Jambi. Kain tenun pun tidak ada disini.

Besoknya, seorang kawan asli Jambi mengajak saya pergi melihat kerajinan ukir kayu di desa Betung, Kabupaten Batanghari, tepatnya menuju arah Barat dari kota Jambi. Jadilah, kami bertiga segera meluncur kesana naik mobil. Saya ingin membawakan satu item kayu ukir yang cantik dengan bentuk cukup kecil dan mudah ditenteng kedalam pesawat tanpa ada resiko pecah ditengah jalan. Butuh waktu 45 menit lebih untuk tiba dilokasi itu, cukup jauh dan terpencil melewati hutan dan padang savana. Dijalan saya bertemu dengan beberapa truk pengangkut kayu hutan yang belum diolah. Kata teman, itu kayu curian. Jambi dikenal dengan hasil hutannya memang, dan hutan disini termasuk yang dijarah secara serakah tanpa mengikuti aturan regulasi jelas. Penjarahan merajalela hingga masuk ke hutan konservasi di “Bukit Duabelas” dan “Taman Nasional Kerinci”.

Saya teringat nasib suku Anak Dalam yang tinggal disekitar hutan Bukit Duabelas dan Kerinci. Nasib mereka sebagai “ahli waris sah” hutan ulayat menjadi terpinggirkan karena “halaman rumah” mereka dibabat oleh penebang hutan liar. Hutan sebagai sumber dan napas hidup mereka kian menyusut.

Saya pernah diberi hadiah persahabatan kecil oleh salah satu Tumenggung – sebutan bagi ketua adat-- dari suku Anak Dalam berupa kalung mistik yang disebut “kalung Sebalik Sumpah”. Kalung ini hanya dibuat dari rangkaian biji pohon Sebalik Sumpah, demikian mereka menyebutnya. Pohon ini langka sekali, hanya dapat ditemui setelah berjalan kedalam hutan lebat berhari hari.

Cara mengambilnya pun harus disertai “merayu” pohon itu agar mau merelakan bijihnya diambil oleh suku Anak Dalam disertai rayuan pantun dan desahan mantra yang lama dan panjang. Setelah itu baru bisa diambil. Konon, jika pakai kalung ini, siapapun yang menyumpahi kita (memaki kasar), maka sumpah serapah itu akan berbalik menimpa orang yang memaki kita. Mungkin, kelak, tidak akan ada lagi pohon yang akan “dirayu” dengan pantun puitis apabila penebangan liar masih merajalela. Mereka manusia hutan, hidup dihutan, dan kini hutan rumah mereka kian menyusut. Nasib mereka tinggal menunggu waktu saja .

Tibalah kami didesa yang dituju. Hanya ada beberapa toko semi permanent dari bangunan kayu yang menjual ukir kayu khas Betung. Saya melongok kedalam, yaaa ampun!... semuanya ukir kayu dalam bentuk raksasa! Mendadak, timbul sikap malas saya membayangkan harus membeli satu item ukiran disitu dan membawanya hingga pulang ke Jakarta. Pengrajin disini ternyata menjual satu set meja dan kursi yang terbuat dari kayu utuh atau akar kayu tanpa sambungan. Luarbiasa berat dan berukuran super besar. Jangan tanya lagi bagaimana beratnya meja kursi ini. Saya yakin, membeli satu set ukiran ini, dijamin meja dan kursi ini bisa diwariskan hingga tujuh turunan! Awet dan tahan lama, pasti!

Bahan baku ukir kayu ini kebanyakan berasal dari kayu jenis Rengas, Meranti, dan beberapa dari Jelutung. Untuk kayu Rengas, jenis ini dalam habitat aslinya sangat gatal dan dapat menyebabkan kulit melepuh. Sekali kita menyenggol pohon Rengas, maka dijamin kita akan memekik panas dan gatal luar biasa. Penduduk disini mengolah kayu ini dengan cara membakarnya terlebih dahulu agar getahnya yang beracun dapat hilang, sehingga kayunya bisa ditebang dan diolah.

Seluruh sudut toko saya ikuti mencari beberapa item yang layak untuk dipajang dimeja teman saya. Akhirnya saya menemukan pilihan asbak kayu atau ukir kayu ikan Arowana. Cuma ini saja, lainnya tidak ada. Karena tidak mempunyai pilihan lain yang lebih beragam, saya membeli asbak kayu. Lumayanlah, daripada jauh-jauh datang kesini tapi tidak membeli apapun, lebih baik membawa satu oleh-oleh.

Penulis : hantulaut
Fotografer : Silverum
Sumber : navigasi.net
Lokasi : Kec. Pemayung, Kab. Batanghari, Jambi

Peta Lokasi :
Comments
Search RSS
sarah_lee   |2008-06-10 14:17:20
buat sapa pun yg menjarah kayu2 yg illegal,jgn harap kalian selamat.Karena pertanggung jawaban kalian akan dipertanyakan di akhirat.Sadarlah wahai kalian penguasa kayu,kasian bumi jika dgunduli akan panas,dan kami yg kena akibatnya.
Liburan.Info   |2008-06-10 16:06:23
Setuju sama yang diatas....
rq   |2008-06-10 22:43:14
iya gw jg bingung kl pulang mau kasih oleh2 apa dr jmb.,????bingung?tp hbs bc artikel ini jd rada kurang bingungnya.
ffffffffff   |2008-07-03 22:11:30
mimi wijaya   |2008-07-03 22:38:18
..mm..bagus bngt artikel anda..mudah2an menyadarkan para pembalak liar..sehingga anak cucu kita masih bisa mengenal suku anak dalam dan mudah2an Jambi makin dikenal oleh saudara2 di kota yg lbh maju dan dngn demikian bisa mengangkat pendapatan pengrajin setempat...
robekca purba  - masih binggung   |2009-08-29 21:30:21
saya orang jambi tapi binggung bawa oleh-oleh apa dari jambi...maunya yang khas, kalo bisa yang ada tulisan jambinya. pernak-pernik suku anak dalam boleh juga,soalnya orang pada kenal tu
liburan.Info   |2009-08-31 08:12:50
avatar Bagus itu idenya, untuk memajukan potensi sisata di satu daerah memang harus ada ciri khas dari daerah tersebut.

Salam Liburan Indonesia...
robekca purba   |2009-08-29 21:32:07
kalo teman-teman lain ada info tolong kirimkan ke alamat email saya : robekcap@yahoo.com.thx
adek ayu  - ada yang baru   |2009-12-05 14:34:26
saya domisili di jambi, memang agak susah nyari oleh2 dari Jambi, krn ga beda jauh ama Palembang, paling kl soal makanan, ada pempek yang beberapa nya terkenal, antara lain Pempek Selamat, Pempek SUmsel yg terletak di daerah talang banjar.

Tp, sudah berjalan beberapa bulan, skrg udh ada oleh2 yg berupa baju kaos, gantungan kunci, pin, mug yg 'menjual' jambi, beragam gambar kartun dan tulisan tentang jambi dijual di produk2 tsb, namanya, *Temphoyak.
kualitasnya Oke punya..
ini bisa didapat di daerah The Hok, dekat kantor Jambi Independent.

* tempoyak, adalah makanan khas Jambi, semacam sayur (gulai) ikan, yg bahan bakunya dari durian.
muhammad syafri  - kipang penegah and dodol tempurung   |2009-12-27 13:32:29
wah kalo bicara soal oleh - oleh sepertinya ga' susah" amat juga buat dicari , palagi yang berasal dari kabupaten sarolangun, disana banyak terdapat makanan tradisional diantaranya : kipang ketan dari desa penegah yang sudah bisa di dapat di mini market" terdekat, ada dodol yang di kemas di dalam tempurung yang bisa didapat di desa pelawan yang biasa nya di buat menjelang idul fitri dan idul adha, kue lapis legit yang juga sangat berbeda dari kue lapis yang di temui di tempat lain sangat khas dari desa pelawan juga, dan masih banyak lagi jenis makanan yang bisa di jadikan oleh - oleh......so... kjenapa kharus bingung...?????
Only registered users can write comments!

3.26 Copyright (C) 2008 Compojoom.com / Copyright (C) 2007 Alain Georgette / Copyright (C) 2006 Frantisek Hliva. All rights reserved."

 
< Sebelumnya   Berikutnya >

Guide Anda di Liburan.Info

Mencari Sesuatu ?

Iklan di Liburan


Indonesia Joomla Topsites

Indonesia Joomla Topsites

Page Rank Check

 

Ads @ Liburan

liburan ke turki murah

liburan pulau macan pulau seribu

Pesan Disini !!!

Advertisement @ Liburan

paket liburan natal dan tahun baru 2011

Masuk Disini

Siapa yang Online ?

Pegunjung Liburan

Pengunjung Liburan.Info

Orang

Rekan Liburan.Info

Indonesia Corporate Travel Agent
Indonesia Security Device Provider
The Green Village

Alexa Traffic Stats